PLN Dorong Bibit Enterpreneur Muda Di Politeknik Negeri Manado

oleh -796 Dilihat

REPORTASEManado – PLN Unit Induk Distribusi Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Gorontalo (UID Suluttenggo) turut hadir mendukung dunia usaha khususnya Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dalam kegiatan Lanching 100 _Start Up_ Wirausaha Mahasiswa yang berlokasi di Aula Kampus Politeknik Negeri Manado. Hadir dalam kegiatan tersebut, Senior Manager Keuangan, Komunikasi Dan Umum, W. Gautama bersama-sama dengan Direktur Politeknik Negeri Manado, Dra. Maryke Alelo, MBA beserta beberapa _stakeholder_ pada industri perbankan.

Acara yang digelar dalam bentuk _Focus Group Discussion_ (FGD) ini menghadirkan 100 rintisan usaha (_Start Up_) yang dikelola secara mandiri oleh mahasiswa-mahasiswa Politeknik Negeri Manado. Hal ini tentu saja sangat menggembirakan karena UMKM sudah sejauh ini menjadi salah satu tulang punggung ekonomi kerakyatan yang menyumbang lebih dari setengah pendapatan dalam negeri. Tercatat pada _ASEAN Investment Report 2022_ yang diterbitkan Oktober 2022 menyebutkan, sebanyak 65,46 juta pelaku UMKM berkontribusi sebesar 60,3 persen terhadap PDB (Produk Domestik Bruto) dan mampu menyerap 97 persen tenaga kerja di Indonesia.

Masyarakat di sekitar lokasi kampus Politeknik di Banua, Kelurahan Buha, Kecamatan Mapanget pun mulai merasakan imbasnya dengan makin menjamurnya lokasi-lokasi jualan atau lapak UMKM di sekitar pemukiman warga. Makin banyaknya variasi produk UMKM mempermudah masyarakat dalam mengakses berbagai kebutuhan hariannya mulai dari kebutuhan makanan, minuman, hingga gaya hidup.

Pada kesempatan dalam acara yang berlangsung meriah di kampus Politeknik Manado, W. Gautama menyampaikan apresiasinya kepada seluruh mahasiswa yang sudah mau memulai rintisan usahanya di usia dini. “Abak-anak muda ini tidak sekedar memiliki jiwa _enterprenuer_, namun juga memiliki ide-ide kreatif yang dapat dikelola lebih baik lagi untuk mengembangkan usahanya,” tutur Gautama.

Pengembangan UMKM di usia dini sudah lama dikampanyekan oleh Pemerintahan Presiden Joko Widodo. Pemerintah berupaya meningkatkan posisi Indonesia dalam _Global Entrepreneurship Index_ (GEI) yang saat ini berada di peringkat 75 dengan nilai 3,18 persen. Untuk itu, perlu didorong lebih banyak lagi rintisan usaha baru agar target peringkat 60 yang dicanangkan oleh Kementrian Koperasi dan UKM dapat tercapai.

“PLN tentunya terus mendorong peningkatan kesejahteraan UMKM di Indonesia dengan program Mitra Binaan bagi UMKM Binaan PLN,” ungkap Gautama.

Program ini pun tertuang sebagai bentuk komitmen PLN dalam mendorong pertumbuhan ekonomi mikro khususnya _Creating Share Value_ (CSV) yang berlandaskan _Sustainable Developments Goals_ (SDGs) pada target program utama Tanggung Jawab Sosial Dan Lingkungan 9TJSL) PLN. Melalui program ini, sudah begitu banyak UMKM yang berhasil dibantu untuk berkembang oleh PLN.

Tidak hanya itu, lewat platform aplikasi PLN Mobile, PLN menyediakan layanan _Ecommerce one stop service_ dengan menu ‘_marketplace_’ . Pada menu ini, UMKM dapat menjual semua produknya secara online untuk toltal lebih dari 35 juta pengguna PLN Mobile di seluruh Indonesia.

Aplikasi PLN Mobile sendiri dapat diunduh secara gratis dari Play Store untuk pengguna Android dan App Store untuk pengguna iPhone. Tidak hanya ‘_marketplace_’, PLN Mobile juga menawarkan fitur mudah bagi pelanggan untuk mengadu gangguan listrik yang terjadi di rumahnya lewat menu ‘pengaduan’ agar kegiatan aktifitas keseharian masyarakat tidak terganggu oleh gangguan listrik. (Advetorial)

No More Posts Available.

No more pages to load.