PLN Terus Dorong Implementasi ESG melalui Pendekatan Diversity, Equity and Inclusion

oleh -683 Dilihat

REPORTASEMANADO, Jakarta-  PT PLN (Persero) terus mendorong lingkungan kerja yang dinamis melalui pendekatan keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi atau _diversity, equity, and inclusion_ (DEI) untuk menyongsong transisi energi di Indonesia. Hal itu diungkapkan oleh Direktur Keuangan PLN Sinthya Roesly pada sesi diskusi the 4th Indonesia Human Capital Summit 2023 yang diselenggarakan FHCI dengan tema Nurturing a Culture of Diversity-Equity-Inclussionand Long Term Empowerment di Hotel Ritz Carlton, Pacific Place Jakarta, Selasa (7/11).

“Untuk memastikan prinsip DEI terimplementasi, diperlukan komitmen manajemen, dukungan kebijakan, pemetaan program inisiatif pendukung termasuk memastikan akuntabilitas organisasi serta _cadence monitoring_ rutin dan _sustainability report_. Bahkan kami di PLN sudah melakukan pengembangan secara sistematis untuk perbaikan berkelanjutan,” kata Sinthya.

Sinthya menambahkan bahwa manajemen PLN di bawah kepemimpinan Direktur Utama Darmawan Prasodjo sangat komit terhadap DEI, yang ditandai dengan dukungan dalam bentuk kebijakan di Perusahaan misalnya kebijakan _Human Experience Management System_, Pengarusutamaan Gender, ketersediaan infrastruktur, rekrutmen pegawai khusus disabilitas serta program afirmasi Papua, Maluku dan Nusa Tenggara.

“Saat ini PLN Corporate University tengah menyiapkan Gender Academy yang akan dirilis dalam waktu dekat, serta disusul dengan _Sustainability Academy_ yang akan meng-_address_ aspek DEI,” ungkap Sinthya.

Untuk meningkatkan kapasitas pegawai, PLN melakukan berbagai program _capacity building_ baik _in-house_ melalui PLN Corporate University, bekerja sama dengan berbagai lembaga pendidikan ternama nasional dan internasional serta bekerja sama dengan lembaga internasional/multinasional seperti CAISO, ADB, Word Bank, USAID Sinar, dan lainnya.

Selain itu Sinthya juga menyampaikan, pengimplementasian DEI di perusahaan merupakan salah satu aspek penting dalam _Environmental, Social and Governance_ (ESG). Saat ini terdapat banyak potensi pendanaan _sustainability_ yang mengacu pada penerapan ESG yang baik.

“DEI adalah poin penting dalam memastikan peningkatkan rating ESG yang sejalan dengan fokus PLN saat ini,” jelas Sinthya.

Agar implementasi DEI terstruktur dan terorganisir, PLN juga memiliki _Breakthrough Transformation Program_ ESG dengan 9 Inisiatif, di mana terdapat inisiatif _Improving Gender Equality_, _Disability & Social Inclusion_ _Mainstreaming Management_ dan didukung dengan inisiatif _Developing ESG Digitalization Support_. Sedangkan untuk akuntabilitas pada masing-masing inisiatif dan progres inisiatif ESG, dilakukan monitoring secara rutin melalui _Cash War Room_, _Sustainability War Room_ dan _Transformation Office Meeting_.

“PLN juga telah membentuk divisi baru yang memastikan implementasi keseluruhan aspek ESG yaitu Divisi Transisi Energi dan Keberlanjutan. Selain itu, Manajemen PLN membentuk Tim Gugus Tugas Srikandi PLN yang membantu memberikan masukan kepada Manajemen mengenai implementasi pengarusutamaan gender dan pemberdayaan perempuan di PLN,” tambah Sinthya.

“Selain itu, dilakukan juga pengukuran setiap tahun melalui lembaga rating ESG eksternal sebagai pembanding dan validasi sehingga bisa memberikan input perbaikan bagi Perusahaan,” ungkap Sinthya.

Sementara itu Noormaya Muchlis selaku Sustainability and ESG Consultant USAID Sinar menjelaskan, ada beberapa alat ukur yang bisa dijadikan standar dari keberhasilan pelaksanaan DEI. Namun menurutnya, semua itu harus menyesuaikan konteks atau implementasi program yang dilakukan masing-masing perusahaan.

”Kalau ukuran yang baku misalnya, berapa jumlah _new hire_ perempuan di dalam tahun berjalan, kemudian ada berapa perempuan yang di-_training_ di dalam tahun tersebut, atau ada berapa perempuan yang ada di dalam tahun itu. Hal seperti ini sebenarnya adalah _mandatory disclose information_ yang harus dilaporkan oleh perusahaan yang _listed_ atau pun yang mempunyai kewajiban untuk melaporkan kepada _finance_ ataupun investor pasar,” jelas Maya.

Selaras dengan hal ini, dalam beberapa tahun terakhir, PLN telah menerapkan Indikator Kinerja Perusahaan berbasis ESG dan telah menyusun _Sustainability Report_ yang mengacu kepada standar global.

Berikutnya kata Maya adalah perlu dilakukan asesmen secara internal di dalam perusahaan. Salah satunya melalui program yang ada di USAID Sinar.

”Saat ini, Saya juga bekerja sama dengan PLN melalui program USAID Sinar yang di antaranya berfokus pada program _training, capacity building_ dan transisi energi. Kalau kita bicara mengenai transisi energi, itu adalah komponen yang sangat penting di mana peran perempuan ada porsi yang sama dengan laki-laki,” tutup Maya.

Sekilas Tentang PLN
PT PLN (Persero) adalah BUMN kelistrikan yang terus berkomitmen dan berinovasi menjalankan misi besar menerangi dan menggerakkan negeri. Memiliki visi menjadi perusahaan listrik terkemuka se-Asia Tenggara, PLN bergerak menjadi pilihan nomor 1 pelanggan untuk Solusi Energi. PLN mengusung agenda Transformasi dengan aspirasi Green, Lean, Innovative, dan Customer Focused demi menghadirkan listrik untuk Kehidupan yang Lebih Baik. PLN dapat dihubungi melalui aplikasi PLN Mobile yang tersedia di PlayStore atau AppStore. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.