Kunker ke Jepang, Wagub Kandouw Bawa Misi OD-SK Target 1000 Magang SMK Bekerja dan Tambah Kouta Pekerja ke Pihak Yuime

oleh -143 Dilihat

REPORTASEMANADO -Gubernur Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Prof DR (Hc) Olly Dondokambey SE dan Wakil Gubernur Drs Steven Kandouw (OD-SK) terus berupaya agar bertambahnya magang atau tenaga kerja (Naker) khusus lulusan SMK bekerja di Jepang.
Tak tanggung-tanggung Gubernur Olly Dondokambey pun mengutus Wagub Steven Kandouw untuk melobi langsung ke pihak perusahaan penerima tenaga kerja asal Sulut, yakni Yuime di Jepang.
Kendati baru menjalani perjalanan udara melelahkan dari Bandara Sam Ratulangi Manado ke Bandara Narita di Tokyo Jepang, sekitar 6 jam lebih, Wagub Kandouw didampingi istri tercinta yang juga Sekretaris TP PKK dr Devi Kandouw-Tanos MARS, langsung melakukan pertemuan dengan pihak Yuime di Kantor Yuime.
Pelaksanan meeting and Collaboration Signing antara Pemprov Sulut yang dipimpin Wagub Kandouw dengan pihak Yuime berlangsung dengan lancar.
Pada kesempatan ini Wagub Steven Kandouw mengungkapkan kesiapan tenaga kerja lulusan SMK asal Sulut sudah sangat siap untuk dipekerjakan di Jepang.
Pun Wagub Kandouw saat itu meminta langsung ke pihak Yuime untuk dapat menambah kouta magang atau pekerja dari Sulut untuk diperkerjakan di Jepang.
“Untuk para lulusan SMK asal Sulut yang akan magang, sudah siap bekerja di Jepang. Apalagi beberapa bulan terakhir telah dibekali pelatihan,” jelas Wagub Kandouw didampingi sejumlah pejabat diantaranya Kadisnakertrans Rahel Rotinsulu dan Kadisdikda Femmy Suluh dan Tenaga Ahli Utama Grace Punuh.
Lanjut Wagub Kandouw, hal ini dalam rangka menjaga kelangsungan kerjasama tenaga kerja Sulut di Jepang dan menambah jumlah pekerja khususnya lulusan SMK yang bekerja di Jepang.
“Ini gunanya penciptaan lapangan pekerjaan seluas-luasnya bagi putra-putri terbaik Sulawesi Utara,” jelas Wagub Kandouw.
Lebih jauh dikatakan bahwa ini juga terkait dengan kunjungan pihak Yuime ke Sulut pada 10 Agustus 2023 lalu, saat itu Wagub Kandouw yang menerima kunjungan dari pimpinan Yuime Jepang dalam rangka membicarakan peningkatan serta penguatan mitra kerja antara Pemprov Sulut dan Yuime.
“Dan puji syukur kerjasama ini telah berjalan dengan sangat baik,” ujar Wagub Kandouw yang pada pertemuan ini ikut didampingi sejumlah pejabat Pemprov, diantaranya Asisten 1 DR Denny Mangala, Kadis Diknas Femmy Suluh dan dr Grace Punuh.
“Intinya pertemuan ini untuk membahas peningkatan jumlah Tenaga Kerja Sulawesi Utara ke Jepang. Dan sesuai dengan perintah Bapak Gubernur, kami akan membantu serta memfasilitasi anak-anak sekolah yang nantinya bekerja di Jepang. Kami juga menargetkan setiap tahun akan mengirimkan seribu tenaga kerja ke Jepang ,” pungkas Wagub Kandouw melalui pesan WhastApp.
Sementara itu dihubungi terpisah Sekretaris Provinsi (Sekprov) Steve Kepel ST MSi mengatakan saat ini total ada 349 lulusan SMK yang saat ini mengikuti pelatihan di sejumlah tempat.
“Di Depok ada 60 orang, Badan Diklat di Maumbi 229 orang dan 100 orang di BLK Kota Bitung yang merupakan UPTD Disnaker Sulut,” jelas Sekprov Kepel sembari mengatakan nantinya pelepasan magang yang akan bekerja di Jepang akan dilakukan langsung oleh Gubernur Olly Dondokambey dan Wagub Steven Kandouw.(**/Ven)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.