Terus Kebut Penormalan Pasokan Listrik Sistem Sulbagsel, PLN Group Sulawesi Perkuat Pasokan Pembangkit Dan Distribusi Layanan

oleh -404 Dilihat

REPORTASEMANADO, Palu  – Kemarau panjang yang sudah terjadi beberapa bulan terakhir ini cukup banyak memberikan dampak bagi kehidupan masyarakat Indonesia khususnya di Sistem Kelistrikan Sulawesi Bagian Selatan (Sulbagsel) hingga Sistem Kelistrikan Palu dan sekitarnya. Salah satu dampak terbesar adalah berkurangnya debit air Danau Poso dan berimplikasi pada pola pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) yang memegang 33 persen dari total pasokan listrik sistem Sulbagsel.

Dilansir dari laman resmi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), bahwa kemarau panjang yang terjadi saat ini merupakan bagian dari fenomena _El Nino_. Dan diprediksi akan berlangsung dari bulan Juni hingga awal 2024. Tak ayal masyarakat merasakan panas yang luar biasa terik saat beraktifitas di luar ruangan setiap hari.

Menindaklanjuti hal tersebut, Direktur Distribusi PLN, Adi Priyanto dan Direktur Manajemen Pembangkitan PLN, Adi Lumakso beserta jajaran General Manager PLN Group Sulawesi yang terdiri dari PLN Unit Induk Distribusi Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Gorontalo (UID Suluttenggo) bersama PLN UID Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat (Sulselrabar) dan PLN Unit Induk Penyaluran Dan Pusat Pengatur Beban (UIP3B) Sulawesi serta Sub Holding PLN Nusantara Power berupaya keras mengatur dan mengatasi implikasi dampak fenomena ini dengan beberapa solusi.

Gubernur Sulawesi Selatan, Bahtiar Baharuddin pun turut menyatakan dukungannya atas upaya PLN mengatasi hal tersebut. “Listrik memegang peranan penting dalam kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, kami berkomitmen turut bersinergi dengan PLN dalam mengatasi kondisi sekarang ini,” kata Bahtiar.

Direktur Manajemen Pembangkitan PLN, Adi Lumakso mencatat musim kering yang berkepanjangan tersebut telah berdampak terhadap berkurangnya debit air sehingga menyebabkan kemampuan PLTA turun sekitar 75 persen dari 850 Megawatt (MW) menjadi hanya 200 MW.

Penerapan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) di daerah aliran sungai lokasi PLTA dan PLTMH dapat menambah debit air secara berkesinambungan. Tidak sampai di situ, PLN pun melaksanakan relokasi pembangkit dari beberapa wilayah tersebar di Indonesia. Pembangkit tersebut akan memasok tambahan daya sebesar 80 MW dan diharapkan dapat segera membantu sistem kelistrikan Sulbagsel. Tim ahli pembangkitan juga turut didatangkan ke Makassar untuk mengakselerasi penormalan pasokan listrik.

“Kami juga perlu sampaikan bahwa Sistem Kelistrikan Sulbagsel saat ini sangat bergantung pada debit air karena 33 persen pembangkitnya berasal dari PLTA. Berbagai upaya terus dilakukan mulai dari TMC khususnya di daerah aliran sungai di lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Air,” ujar Adi Lumakso.

“Kami mengerahkan segala upaya, salah satunya relokasi pembangkit dari beberapa wilayah tersebar di Indonesia yang sedang dilakukan. Pembangkit tersebut akan memasok tambahan daya sebesar 80 MW dan diharapkan dapat segera berkontribusi mendukung sistem kelistrikan di Sulbagsel,” tegas Adi Lumakso

Senada, Direktur Distribusi PLN, Adi Priyanto menyampaikan di tengah krisis air akibat dampak fenomena El Nino, dirinya memastikan PLN terus berkomitmen memberikan upaya terbaik. “Kami tetap dan akan _all out_ dengan telah menerjunkan ratusan teknisi secara bergantian untuk tetap bekerja selama 24 jam agar upaya pemulihan pasokan listrik terus berlangsung,” kata Adi Priyanto.

“Alhamdulillah pengertian, simpati dan masukan juga telah kami terima dari stakeholder dan masyarakat dalam menghadapi situasi seperti ini,” tutur Adi Priyanto.

Ia menyatakan, atas nama jajaran PLN kami menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat yang terdampak. “Kami juga mengapresiasi atas dukungan yang diberikan, khususnya kepada jajaran Pemerintah Provinsi, jajaran Pemerintah Kota dan Kabupaten, DPRD Provinsi/Kota/Kabupaten, jajaran TNI-Polri serta seluruh stakeholder di Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat, yang sudah membantu PLN dalam melaksanakan berbagai upaya dalam memulihkan dan menjaga keandalan pasokan listrik,” tutup Adi Priyanto.

Sebagai bentuk dukungan kepada PLN, masyarakat dapat melaporkan berbagai potensi gangguan listrik maupun potensi bahaya yang mungkin terpantau di lingkungan dengan melaporkannya pada aplikasi PLN Mobile. Aplikasi PLN Mobile dapat diunduh secara gratis dari Play Store dan App Store.

Sekilas Tentang PLN
PT PLN (Persero) adalah BUMN kelistrikan yang terus berkomitmen dan berinovasi menjalankan misi besar menerangi dan menggerakkan negeri. Memiliki visi menjadi perusahaan listrik terkemuka se-Asia Tenggara, PLN bergerak menjadi pilihan nomor 1 pelanggan untuk Solusi Energi. PLN mengusung agenda Transformasi dengan aspirasi Green, Lean, Innovative, dan Customer Focused demi menghadirkan listrik untuk Kehidupan yang Lebih Baik. PLN dapat dihubungi melalui aplikasi PLN Mobile yang tersedia di PlayStore atau AppStore. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.