OD-SK Ingatkan Kompetensi dan Integritas, Asisten Manumpil : Temuan BPK Harus Ditindaklanjuti

oleh -778 Dilihat

REPORTASEMANADO- Pemerintah Provinsi Sulut yang dipimpin Gubernur Olly Dondokambey dan Wagub Steven Kandouw menggelar Rapat Pembinaan terhadap Penyelenggaraan Pengelolaan Keuangan Daerah, di Aula Mapalus Kantor Gubernur Sulut, Rabu (18/10/2023).
Dibuka Gubernur Provinsi Sulut Olly Dondokambey yang diwakili Asisten III Setdaprov Fransiskus Manumpil dan dihadiri Kepala BKAD Clay Dondokambey para sekretaris dan bendahara perangkat daerah.
Manumpil mengatakan, rapat evaluasi penyerapan anggaran ini sangat penting.
“Saya memberikan apresiasi kegiatan yang dilaksanakan BKAD dan Aset ini,” kata Manumpil.
Menurut Manumpil, APBD Perubahan sudah bisa diakses dan sudah mulai cair. Selesai kegiatan ini kita akan melakukan eksistensi.
Selain itu, Manumpil menyebutkan, tahun depan ada kenaikan 8 persen gaji pegawai. Tetapi kemudian ada ketambahan dana DAU 10 miliar.
Manumpil juga mengingatkan fungsi masing masing bendahara dan pejabat pembuat komitmen (PPK). Bagaimana mekanismenya. Paling utama kompetensi dan integritas.
“Untuk mencapai kompetensi ada tiga bagian. Pertama skill yaitu kemampuan dan teknikal, kedua value atau nilai. Terkait dengan kejujuran dan integritas dan ketiga knowledge atau pengetahuan yaitu traning dan kursus. Ini paling penting dalam pengurusan keuangan semua,” katanya.
Manumpil juga meminta dalam melaksanakan tugas jangan merasa bendahara seperti kadis.
“Ingat posisi kita, etika birokrasi seperti apa. Jangan pandang enteng supaya tidak membuat kesalahan,” katanya.
Terkait temuan pajak dari BPK kata Manumpil, tolong ditindaklanjuti. Kemudian terkait dengan kinerja dan disiplin dari pegawai.
“Tidak perlu marah-marah ke pegawai, tapi catatannya dibuat banyak. Supaya menjadi catatan pimpinan untuk menilai kinerja ASN,” pungkasnya.
Sementara itu Kaban Keuangan dan Aset Daerah mengatakan kegiatan dilakukan setiap bulan untuk evaluasi dan realisasi keuangan daerah. Dengan menghadirkan narasumber dari mitra kerja ini sebagai bukti sinergitas dan kolaborasi untuk memaksimalkan pengelolaan keuangan.
” Ini kegiatan sangat penting dengan mengharapkan menjadi pembinaan dan meningkatkan kualitas pengelolaan keuangan dari waktu ke waktu, “tukasnya.
Namun memang masih disayangkang saat Kaban Clay mengundang sekretaris maju duduku didepan hanya beberapa orang yang maju dan kursi masih kosong, sehingga membuat “berang” Asisten Manumpil yang saat membacakan sambutan Gubernur kembali mengundang para sekretaris namun tetap masih ada yang “bakabal” contohnya Sekdis perhubungan yang tetap duduk dibelakang. (Ven)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.